Ilmuwan Sebut Tak Ada Bumi Kedua, Meskipun Ditemukan Planet Layak Huni

Selasa, 04 Oktober 2022 - 19:27 WIB
loading...
Ilmuwan Sebut Tak Ada Bumi Kedua, Meskipun Ditemukan Planet Layak Huni
Ilustrasi tiga jenis planet: planet dengan sebagian besar daratan; sebuah planet dengan campuran yang baik antara daratan dan lautan, seperti Bumi; dan planet samudra dengan hampir tidak ada daratan. Foto/Europlanet 2024 RI/Space.com
A A A
GRANADA - Sebuah studi menemukan planet mirip Bumi dengan sekitar 30% permukaannya daratan kontinental dan dinilai layak huni. Meskipun terdengar menggoda untuk kehidupan di planet lain, namun para ilmuwan menegaskan tidak akan ada Bumi kedua.

Diketahui bahwa rasio Bumi antara daratan dan lautan adalah 1:3 sangat seimbang sehingga mendukung kehidupan di dalamnya. Berbeda untuk sebagian besar planet lain, rasio ini dapat dengan mudah berubah menjadi sebagian besar daratan atau sebagian besar laut.

“Kami penduduk bumi menikmati keseimbangan antara daratan dan lautan di planet asal kami. Sangat menggoda untuk berasumsi bahwa Bumi kedua akan sama seperti kita, tetapi hasil pemodelan kami menunjukkan bahwa ini tidak mungkin terjadi,” kata Tilman Spohn, Direktur Eksekutif Institut Sains Antariksa Internasional dikutip SINDOnews dari lama Space.com, Selasa (4/10/2022).

Baca juga; Selain Bumi, Adakah Planet Lain yang Memiliki Oksigen? Ini Penjelasannya

Para peneliti sampai pada kesimpulan ini kondisi Bumi tercipta terkait hubungan antara air di mantel planet dan daur ulang daratan benua melalui lempeng tektonik. Spohn dan rekan peneliti Dennis Honing, dari Institut Potsdam di Jerman, menyimpulkan bahwa mendingin suhu mantel bumi, adalah 1.410 derajat Celcius di dekat kerak dan 3.700 C pada kedalaman yang lebih jauh.

Sedangkan zona subduksi pada batas antara lempeng tektonik dapat mengalirkan air di atas daratan pada suhu mantel ini, Bumi membutuhkan waktu 2,5 miliar tahun. Sampai akhirnya Bumi menemukan keseimbangan dan dapat ditinggali manusia.

“Model numerik kami tentang bagaimana siklus ini berinteraksi, menunjukkan bahwa Bumi saat ini mungkin merupakan planet yang luar biasa,” kata Spohn.

Baca juga; Ilmuwan Temukan Cara baru Membuat Oksigen untuk Planet Mars

Spohn dan Honing juga mempertimbangkan faktor-faktor lain, seperti bagaimana pelepasan karbon dioksida (gas rumah kaca) berkontribusi pada siklus karbon-silikat. Siklus ini bertindak sebagai termostat jangka panjang planet yang mengendalikan iklim selama jutaan tahun.

Kondisi ini berbeda dengan tiga model planet yang diperkirakan layak dihuni dari penemuan para ilmuwan. Untuk planet yang didominasi lautan dengan kurang dari 10% daratan kemungkinan akan menjadi hangat, dengan atmosfer lembap, dan iklim tropis.
Ilmuwan Sebut Tak Ada Bumi Kedua, Meskipun Ditemukan Planet Layak Huni
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2156 seconds (10.177#12.26)