Gempa Cianjur, Ilmuwan Minta Lempeng dan Sesar Ini Diwaspadai

Kamis, 24 November 2022 - 07:34 WIB
loading...
Gempa Cianjur, Ilmuwan Minta Lempeng dan Sesar Ini Diwaspadai
Wilayah Cianjur terletak di atas lempeng Sunda yang merupakan serangkaian dari lempeng kerak besar planet Australia. FOTO/ IST
A A A
CIANJUR - Gempa bumi di Cianjur pada Senin (21/11/2022) merupakan petanda kemungkinan bencana besar yang mengancam wilayah Indonesia.

BACA JUGA - Dampak Gempa Cianjur, 22.198 Rumah Rusak

Survei Geologi Amerika Serikat mengatakan jika gempa di Cianjur terjadi di zona subduksi, di mana dalam waktu 15 tahun telah terjadi 4 kali gempa di zona subduksi yang berjarak 241 kilometer dari titik gempa Cianjur.

Seperti dilansir dari The New York Times, survei tersebut mengungkapkan jika pada 2007 gempa yang berkekuatan 7,5 SR melepaskan 700 kali energi dibandingkan gempa Cianjur.

Namun gempa tersebut tidak menimbulkan kerusakan parah ketimbang gempa yang terjadi di Cianjur.

Hal ini mengakibatkan kawasan Indonesia menjadi rawan bencana besar. Pasalnya Kabupaten Cianjur menjadi salah satu daerah paling berbahaya di Indonesia.

Daerahnya sering mengalami banjir, tanah longsor dan kekeringan serta gempa bumi, tsunami dan letusan gunung berapi. Dan semuanya muncul di Indeks Risiko Bencana Indonesia.

Penyebabnya adalah, wilayah Cianjur terletak di atas lempeng Sunda yang merupakan serangkaian dari lempeng kerak besar planet Australia, lempeng kerak yang harus diwaspadai.

Kedua lempeng bergerak satu sama lain dengan kecepatan dua inci per tahun. Gerakan ini menimbulkan tekanan gesekan antara dua lempeng yang sering mengakibatkan gempa bumi.

BMKG sejauh ini menduga bahwa sumber gempa berasal dari bagian sistem sesar Cimandiri.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1227 seconds (11.252#12.26)