Terungkap, Menjadi Ayah Bikin Otak Pria Berubah Drastis

Kamis, 01 Desember 2022 - 11:50 WIB
loading...
Terungkap, Menjadi Ayah Bikin Otak Pria Berubah Drastis
Aktivitas dan relasi dekat antara ayah dan anak semakin membuat otak pria jadi berubah. Foto/IFL Science
A A A
JAKARTA - Wanita bukan satu-satunya orang yang mengalami perubahan otak saat memiliki anak. Sebelumnya para peneliti ahli saraf pernah menyebutkan wanita akan mengalami perubahan otak saat hamil.

Perubahan itu terjadi karena secara alami wanita berupaya untuk memberikan perhatian lebih pada anak yang dikandung. Begitu juga saat anak tersebut dilahirkan.

Hanya saja wanita bukan satu-satunya orang yang mengalami perubahan otak begitu jadi orang tua. Peneliti Magdalena Martinez-Garcia dari Instituo de Investigacion Sanitaria Gregorio Maranon, Spanyol justru menyebutkan pria juga mengalami perubahan otak begitu menjadi seorang ayah.

Hal itu didasarkan pada pemindaian MRI otak dua kelompok pria yang dijadikan penelitian. Dalam penelitian itu dipindai otak 40 orang pria sebelum dan sesudah memiliki anak. Sebanyak 20 orang pria ada di Spanyol dan 20 orang pria lainnya di Amerika Serikat. Selain pria yang telah memiliki anak juga diteliti 17 laki-laki yang memilih tidak memiliki anak meski ada dalam status pernikahan.

Baca juga : 6 Komponen Turbo yang Buat Mobil Lebih Ngebut dan Perlu Perhatian Khusus

Terungkap, Menjadi Ayah Bikin Otak Pria Berubah Drastis


Dalam penelitian itu ternyata diketahui ada perubahan otak yang dialami oleh kelompok pria yang telah memiliki anak. Perubahan pada otak itu terjadi karena adanya plastisitas otak.

Kondisi itu terjadi karena adanya pengalaman baru yang dialami oleh otak. Kelompok pria yang menjadi ayah mendapatkan keterampilan baru dalam merawat bayi. Hal itu yang sangat memengaruhi kondisi otak setelah mereka menjadi orang tua.

"Tingkat plastisitas otak pada ayah mungkin terkait dengan seberapa banyak mereka berinteraksi dengan bayinya. Meskipun saat ini banyak pria semakin berani mengambil bagian dalam pengasuhan anak, keterlibatan mereka tetap sangat bervariasi di antara pria yang berbeda," tulis Magdalena Martinez-Garcia dalam laporan yang dipublikasikan Oxford Institute itu.

Baca juga : Elektrifikasi Jadi Tema Besar Pameran Modifikasi Mobil IMX 2023

Dia melanjutkan rentang keterlibatan itu jadi jawaban mengapa perubahan otak pria lebih halus dibandingkan pada perempuan yang baru pertama kali melahirkan. Padahal, perubahan otak pada ayah hampir setengah dari perubahan yang terlihat pada ibu.

Faktor sosial, budaya, dan psikologis yang menentukan seberapa banyak ayah terlibat dengan anak-anak mereka, pada gilirannya, dapat memengaruhi perubahan pada otak ayah. "Ayah di Spanyol,rata-rata memiliki cuti paternitas lebih banyak daripada ayah di Amerika Serikat. Itu menunjukkan perubahan yang lebih nyata di daerah otak mereka dibandingkan dengan ayah yang ada di Amerika," ungkap Magdalena Martinez-Garcia.

Temuan itu kemudian menimbulkan pertanyaan apakah kebijakan keluarga yang mendorong berapa banyak waktu yang dihabiskan ayah untuk perawatan bayi selama periode awal pascapersalinan dapat membantu mendukung perkembangan otak ayah. Di sisi lain, mungkin pria yang menunjukkan lebih banyak renovasi otak dan hormon juga lebih termotivasi untuk berpartisipasi dalam perawatan langsung.
(wsb)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1612 seconds (10.101#12.26)