Lebih Murah, Vaksin Oxford Diumumkan Efektif Cegah COVID-19 hingga 90%

loading...
Lebih Murah, Vaksin Oxford Diumumkan Efektif Cegah COVID-19 hingga 90%
Kandidat vaksin virus Corona ketiga telah mengungkapkan hasil yang menjanjikan dalam uji coba tahap akhir. Tampak tanda uji coba vaksin yang dilakukan oleh Universitas Oxford. Foto/Shutterstock/Live Science
JAKARTA - Kandidat vaksin utama virus Corona ketiga telah mengungkapkan hasil yang menjanjikan dalam uji coba tahap akhir. Dalam pernyataan yang dirilis pada Senin (23/11/2020), para peneliti mengumumkan bahwa vaksin Oxford terbukti 70% efektif dalam mencegah COVID-19. Bahkan bisa menjadi 90% efektif bila diberikan dengan dosis tertentu.

Berita gembira tersebut menyusul pengumuman baru-baru ini dari Pfizer dan Moderna, bahwa vaksin virus Corona mereka efektif sekitar 95%. Meskipun menunjukkan kemanjuran yang relatif lebih rendah, vaksin Oxford lebih murah dan lebih mudah didistribusikan daripada dua kandidat vaksin lainnya. (Baca juga: Vaksin Moderna Diumumkan 94,5% Efektif Jinakkan Virus Corona )

Vaksin ini dikembangkan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca dan diberikan dalam dua dosis, dengan jarak 28 hari. Hasil awal didasarkan pada 131 peserta dalam uji coba tahap akhir yang mengembangkan COVID-19 setelah menerima vaksin Oxford atau plasebo.

Tidak ada masalah keamanan serius yang ditemukan dan tidak ada peserta yang mengalami infeksi setelah menerima vaksin dirawat di rumah sakit atau menderita penyakit serius, menurut pernyataan itu. Uji coba dihentikan dua kali sebelumnya -ini hal umum dalam uji klinis- setelah dua peserta berbeda mengembangkan gejala neurologis. Tetapi uji coba dilanjutkan lagi ketika para peneliti tidak menemukan hubungan antara vaksin dan gejala, menurut Vox.



Laman Live Science menyebutkan, dosis membuat perbedaan besar dalam kemanjuran. Hasilnya menunjukka, bagi mereka yang menerima dua dosis penuh, vaksin Oxford sekitar 62% efektif, tetapi pada mereka yang pertama menerima setengah dosis dan kemudian dosis penuh, vaksin itu 90% efektif.

Namun patut dicatat, data sebenarnya belum dirilis dan ditinjau sejawat. Siaran pers tidak mengungkapkan berapa banyak peserta yang menerima vaksin dan berapa banyak yang menerima plasebo di salah satu kelompok, data penting yang mungkin penting dalam menafsirkan hasil ini.

Tidak jelas mengapa dosis pertama yang lebih rendah memberikan hasil lebih baik. "Kami berpikir bahwa dengan memberikan dosis pertama yang lebih kecil, kami memprioritaskan sistem kekebalan secara berbeda -kami mengaturnya dengan lebih baik untuk merespons," kata Andrew Pollard, Direktur Oxford Vaccine Group, dalam konferensi pers, menurut Telegraph Belfast.



"Dan apa yang tidak kami ketahui saat ini adalah apakah perbedaan itu dalam kualitas atau kuantitas tanggapan kekebalan," katanya lagi.
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR ANDA
Top