Sampai di Mars, Manusia Bisa Bernafas dengan Alat Ini

Selasa, 01 Desember 2020 - 09:28 WIB
loading...
Sampai di Mars, Manusia Bisa Bernafas dengan Alat Ini
Versi ringkas MOXIE akan jadi modal manusia membuat oksigennya sendiri di Mars.
A A A
AMERIKA - Jika manusia akan mengunjungi Mars , mereka butuh membuat beberapa sumber daya penting saat berada di sana. Selain oksigen untuk bertahan cukup lama dan menjelajah, juga mengisi kembali untuk perjalanan pulang yang panjang. BACA JUGA: Laptop MSI Pertama Gunakan Intel Gen 11 Tiger Lake di Indonesia!

Ilmuwan meyakini permukaan Mars pernah di aliri air. Ada danau es yang diperkirakan bersembunyi di bawah permukaan Mars yang berbatu, kering dan tidak memiliki oksigen.
Menggali permukaan Mars terlalu menantang. Maka, ilmuwan berpikir cara lain untuk mendapatkan oksigen. Karena planet merah itu sebenarnya punya bahan mentah untuk yang bisa dimanfaatkan.

Sampai di Mars, Manusia Bisa Bernafas dengan Alat Ini

Misi Mars 2020 yang diluncurkan pada Juli perangkat eksperimen dengan nama MOXIE. Yakni, Mars Oxygen In-Situ Resource Utilization Experiment.

MOXIE adalah sebuah kotak yang tidak lebih besar dari pemanggang roti yang diklaim dapat menghasilkan oksigen dari CO2 di atmosfer Mars. MOXIE yang memiliki berat 17,1 kg akan dibawa di depan Mars Rover. Alat itu nantinya akan digunakan untuk membuat oksigen untuk keperluan manusia bernapas.

Ada juga versi MOXIE jauh lebih besar yang dibutuhkan untuk membuat bahan bakar oksigen cair untuk roket.

Sampai di Mars, Manusia Bisa Bernafas dengan Alat Ini

”Ketika kami mengirim manusia ke Mars, kami ingin mereka bisa kembali lagi dengan aman. Karena itu, mereka butuh roket untuk terbang kembali dari planet itu. Propelan oksigen cair adalah sesuatu yang bisa kami buat di sana dan tidak harus dibawa bersama kami. Salah satu idenya adalah membawa tangki oksigen kosong dan mengisinya di Mars,” ujar Michael Hecht, kepala riset NASA.

BACA JUGA: Begini Cara Huawei Menarik Konsumen Agar Terjerumus ke Ekosistem Mereka

Studi baru yang dipimpin oleh Pralay Gayen di Universitas Washington di St. Louis, Missouri telah menguji MOXIE dengan sumber daya local Mars. Yakni, air garam perklorat yang diyakini ada di tanah Mars di beberapa lokasi.

Alat tersebut dapat memisahkan air dalam air garam tersebut, menghasilkan oksigen dan hidrogen murni.

Sampai di Mars, Manusia Bisa Bernafas dengan Alat Ini

Garam perklorat (ClO4), memang banyak dijumpai di Mars. Garam-garam ini memiliki afinitas terhadap molekul air dan dapat mengumpulkan uap air seiring waktu, berubah menjadi air garam dengan suhu beku yang sangat rendah.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.5128 seconds (11.97#12.26)