Miliki 5.000 Selir, Makam Kaisar China di Luoyang Berhasil Diidentifikasi

Sabtu, 16 Januari 2021 - 10:19 WIB
loading...
Miliki 5.000 Selir, Makam Kaisar China di Luoyang Berhasil Diidentifikasi
Makam Kaisar Liu Zhi di kota Luoyang, China. Foto/dok
JAKARTA - Para arkeolog China akhirnya berhasil mengidentifikasi makam misterius yang ditemukan di Luoyang, China. Diketahui bahwa makam tersebut merupakan milik Kaisar Liu Zhi (memerintah 146-168 M) yang dikenal juga sebagai Kaisar Huan.

Kepastian itu didapat setelah arkeolog menemukan stempel kekaisaran milik Kaisar Liu Hong penerus Liu Zhi. Catatan sejarah yang dianalisis oleh para peneliti mengatakan Liu Hong membangun sebuah mausoleum untuk Liu Zhi setelah kematiannya, dan keberadaan segel ini di mausoleum tersebut menunjukkan bahwa itu adalah milik Liu Zhi. (Baca: Ekspor Mobil RI Dijegal Filipina, Ini Respons Pemerintah)

"Bersama dengan dokumen sebelumnya tentang lokasi makam kaisar, penemuan tersebut membuat kami hampir yakin bahwa itu adalah makam Kaisar Liu Zhi," Wang Xianqiu, peneliti asosiasi di Institut Penelitian Arkeologi dan Relik Budaya Kota Luoyang yang memimpin penggalian. di mausoleum, kata Xinhua, kantor berita resmi China.

Siapa Itu Kaisar Liu Zhi?



Kaisar Liu Zhi memerintah China selama masa peperangan hebat, sering terjadi kelaparan, pemberontakan, dan pembersihan pejabat istana selama pemerintahannya.

Catatan yang diterbitkan oleh sejarawan China Sima Guang pada abad ke-11 dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Rafe de Crespigny dalam sebuah buku berjudul "Kaisar Huan dan Kaisar Ling" (Edisi Internet, 2018) menceritakan tentang kelaparan dan pemberontakan yang memporak-porandakan China selama pemerintahan Liu Zhi. (Baca juga: Patung Kuno dengan Hiasan Kepala Mirips Star Wars Ditemukan di Meksiko)

Kaisar menanggapi masalah tersebut dengan membunuhi pejabat istananya. Pada tahun 159 M, dia mengeksekusi Liang Ji, seorang pejabat senior yang telah membantu membawa Liu Zhi ke tampuk kekuasaan. Sebagian besar keluarga Liang Ji juga dibunuh oleh Liu Zhi, demikian pula pejabat lainnya di tahun-tahun berikutnya.



Menjelang akhir hidup Liu Zhi, orang-orang menjadi semakin kritis. Pada tahun 166 M, siswa yang belajar untuk ujian pegawai negeri melakukan protes tetapi pasukan menghentikan protes dan menangkap siswa pada tahun yang sama. Catatan itu juga menceritakan kampanye militer berdarah akibat berbagai pemberontakan.

Selain kecenderungannya untuk melakukan kekerasan, Liu Zhi memiliki hasrat yang besar terhadap wanita, dengan satu catatan sejarah mengatakan dia memiliki lebih dari 5.000 selir di istananya - sesuatu yang konon menambah tekanan pada keuangan kekaisaran. (Baca juga: Gorila di Kebun Binatang San Diego tertular Virus Corona)

Pada tahun 167 M, seorang pria bernama Xun Shuang, yang melamar pekerjaan di istana, mengatakan kepada Liu Zhi, "Saya telah mendengar bahwa ada lima atau enam ribu selir terpilih di harem kekaisaran, dengan sejumlah pelayan dan pengawal lain di sampingnya. Pada saat yang sama rakyat dibebani pajak untuk dan berada dalam kemiskinan yang parah," kata catatan yang diterjemahkan. Alih-alih mengeksekusi Shuang, Liu Zhi memutuskan untuk mempekerjakannya.

Liu Zhi meninggal pada Januari 168, pada usia 36 tahun. Tidak jelas dia meninggal karena apa, tetapi catatan sejarah tidak mengatakan bahwa dia dibunuh.
(ysw)
preload video
Topik Terkait
KOMENTAR ANDA