Arkeolog Temukan Prasasti 'Kristus Lahir dari Maria' Berusia 1.500 Tahun

Sabtu, 23 Januari 2021 - 12:34 WIB
loading...
Arkeolog Temukan Prasasti Kristus Lahir dari Maria Berusia 1.500 Tahun
Sebuah prasasti Yunani yang baru ditemukan yang berasal dari 1.500 tahun lalu dimulai dengan kalimat, "Kristus lahir dari Maria." Foto: Tzachi Lang / Israel Antiquities Authority)
JAKARTA - Arkeolog menemukan prasati Kristen berusia 1.500 tahun yang bertuliskan, "Kristus, lahir dari Maria di et-Taiyiba (juga disebut Taiba), sebuah desa di Lembah Yizreel utara Israel. Prasasti batu itu ditulis dalam bahasa Yunani kuno, dulunya diperkirakan bagian dari ambang pintu yang menghiasi pintu masuk sebuah gereja.

Gereja itu sendiri berasal dari akhir abad kelima Masehi, yang berarti mungkin telah dibangun selama Kekaisaran Bizantium. Selain ambang pintu, para arkeolog menemukan bahwa gereja yang sebelumnya tidak dikenal memiliki trotoar mosaik yang disusun dalam desain geometris. (Baca: Begini Cara Ilmuwan Memperkirakan Usia Benda-benda Purbakala)

Arkeolog Temukan Prasasti 'Kristus Lahir dari Maria' Berusia 1.500 Tahun


Menurut Leah Di-Segni peneliti di Institute of Archaeology of Hebrew University of Jerusalem, prasasti itu kemungkinan dibuat untuk dedikasi pembukaan gereja. Berdasarkan tulisan di prasasti itu, jika diterjemahkan berbunyi, "Kristus lahir dari Maria. Karya uskup [Theodo] sius yang paling bertakwa dan saleh ini dan [Thomas] yang sengsara ini dibangun dari yayasan - -. Siapapun yang masuk harus berdoa untuk mereka."



Kalimat pembuka, "Kristus lahir dari Maria," kemungkinan dimaksudkan untuk melindungi pembaca prasasti dari kekuatan jahat. "Itu adalah frasa umum yang digunakan dalam prasasti dan dokumen sejak saat itu," kata Di-Segni.

Prasasti itu menyambut mereka yang masuk dan memberkati jemaatnya. "Karena itu jelaslah bahwa bangunan itu adalah gereja, dan bukan biara: Gereja menyambut orang-orang percaya di pintu masuk mereka, sementara biara cenderung tidak melakukan ini," kata Di-Segni.

Theodosius, salah satu pria yang dirujuk dalam prasasti itu, adalah salah satu uskup Kristen pertama dan pendiri gedung. Theodosius adalah seorang uskup agung regional, yang berarti dia memiliki otoritas keagamaan atas kota besar Bet She'an, yang mencakup apa yang sekarang disebut et-Taiyiba. (Baca juga: Menghindari Kanibalisme, Belalang Jantan Gunakan Trik Baru Saat kawin)



"Ini adalah bukti pertama keberadaan gereja Bizantium di desa et-Taiyiba, dan itu menambah temuan lain yang membuktikan aktivitas umat Kristiani yang tinggal di wilayah tersebut," kata Walid Atrash, seorang arkeolog di IAA. Sebelumnya, para arkeolog menemukan sisa-sisa gereja dari masa Tentara Salib, serta sebuah biara yang berada di bawah yurisdiksi kota metropolis religius Bet She'an.

Seperti banyak balok batu kuno lainnya - misalnya, altar berusia 1.800 tahun untuk dewa pagan Pan yang digunakan kembali sebagai batu bata di gereja Bizantium di Israel, ambang pintu digunakan kembali di kemudian hari, mungkin pada akhir Bizantium atau periode awal Islam.

"Sekarang ditemukan tergabung dalam dinding, oleh karena itu kami tahu bahwa batu itu digunakan kembali sebagai bahan konstruksi. Kemungkinan bangunan itu runtuh dan dibangun kembali," kata Yardenna Alexandre, seorang arkeolog di IAA, kepada The Jerusalem Post. (Baca juga: Virus Strain Afrika Selatan Bisa Tembus Antibodi Penyintas Covid-19)

Selama periode Bizantium (abad kelima hingga tujuh), tempat ini adalah desa Kristen, dan berubah menjadi benteng Kristen selama masa Tentara Salib. "Desa Arab modern tumbuh di sekitarnya, dan beberapa reruntuhan masih terlihat," kata Alexandre.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA