Apa yang Terjadi Ketika Orang Tertular 2 Strain Virus COVID-19 Sekaligus?

Kamis, 04 Maret 2021 - 16:35 WIB
loading...
Apa yang Terjadi Ketika Orang Tertular 2 Strain Virus COVID-19 Sekaligus?
Foto: dok/SINDOnews
RIO DE JANEIRO - Ilmuwan di Brasil baru-baru ini melaporkan bahwa dua orang secara bersamaan terinfeksi dengan dua varian SARS-CoV-2 yang berbeda, virus penyebab COVID-19. Infeksi dua strain sekaligus ini tampaknya tidak berpengaruh pada tingkat keparahan penyakit pasien, dan keduanya sembuh tanpa perlu dirawat di rumah sakit.

Meskipun ini adalah salah satu dari sedikit kasus yang tercatat dengan SARS-CoV-2, para ilmuwan telah mengamati infeksi dengan beberapa jenis virus pernapasan lain, seperti influenza. (Baca: Inggris Tawarkan Bantuan Deteksi Varian Baru Virus COVID-19)

Ini telah menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana virus ini dapat berinteraksi pada orang yang terinfeksi, dan apa artinya menghasilkan varian baru?

Dilansir Science Alert , virus adalah ahli evolusi, terus bermutasi dan menciptakan varian baru dengan setiap siklus replikasi. Tekanan selektif dalam tubuh inang, seperti respons imun manusia juga mendorong adaptasi ini.

Sebagian besar mutasi ini tidak akan berdampak signifikan pada virus. Senaliknya, mutasi ini memberi keuntungan pada virus karena mereka dapat meningkatkan kemampuannya untuk mereplikasi atau menghindari sistem kekebalan manusia.



Terjadinya mutasi ini tergantung pada replikasi yang rawan kesalahan yang digunakan virus. Virus RNA , seperti influenza dan hepatitis C, menghasilkan kesalahan dalam jumlah yang relatif besar setiap kali bereplikasi. Ini menciptakan "spesies semu" dari populasi virus, seperti sekumpulan virus, masing-masing dengan urutan yang terkait tetapi tidak identik. (Baca juga: Gali Inti Terdalam Bumi, Ilmuwan Australia Ungkap Misteri Tak Terduga)

Dibandingkan dengan virus RNA lainnya, virus corona memiliki tingkat mutasi yang lebih rendah. Ini karena mereka dilengkapi dengan mekanisme proofreading yang dapat memperbaiki beberapa kesalahan yang terjadi selama replikasi. Meski demikian, terdapat bukti keragaman genetik virus pada pasien yang terinfeksi SARS-CoV-2.

Dalam penelitian di Brasil yang disebutkan di atas, varian yang diidentifikasi sesuai dengan garis keturunan berbeda yang sebelumnya telah terdeteksi dalam populasi, menyiratkan koinfeksi oleh dua varian. Koinfeksi ini telah membuka kekhawatiran SARS-CoV-2 mendapatkan mutasi baru lebih cepat.

Ini karena virus corona juga dapat mengalami perubahan besar dalam urutan genetiknya melalui proses yang disebut rekombinasi. Ketika dua virus menginfeksi sel yang sama, mereka dapat menukar sebagian besar genom mereka satu sama lain dan membuat urutan yang benar-benar baru. (Baca juga: Ilmuwan Rusia Pernah Coba Ciptakan Makhluk Hibrid Campuran Manusia dan Kera)

Bukti rekombinasi telah ditemukan baik di laboratorium maupun pada pasien yang terinfeksi SARS-CoV-2, yang menunjukkan bahwa hal ini dapat mendorong generasi varian baru. Faktanya, kemampuan SARS-CoV-2 untuk menginfeksi sel manusia dikembangkan melalui rekombinasi protein lonjakan antara virus corona hewan yang terkait erat.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA