Jadi Penyakit Mematikan, Ternyata Malaria Sudah Ada Sejak Zaman Purba

Jum'at, 12 Maret 2021 - 22:45 WIB
loading...
Jadi Penyakit Mematikan, Ternyata Malaria Sudah Ada Sejak Zaman Purba
Foto/dok
A A A
JAKARTA - Penelitian bioarkeologi baru menunjukkan bahwa malaria telah mengancam manusia selama lebih dari 7.000 tahun. Perkiraan ini lebih awal dari ketika permulaan pertanian dianggap memicu kedatangannya yang menghancurkan.

Penulis utama Dr. Melandri Vlok dari Departemen Anatomi, Universitas Otago, mengatakan penelitian ini mengubah seluruh pemahaman tentang hubungan manusia dengan malaria, yang masih merupakan salah satu penyakit paling mematikan di dunia. (Baca: Arkeolog Temukan Harta Karun dari Periode Awal Islam di Israel)

"Sampai sekarang kami percaya malaria menjadi ancaman global ketika manusia beralih ke pertanian, tetapi penelitian kami menunjukkan setidaknya di Asia Tenggara penyakit ini merupakan ancaman bagi kelompok manusia jauh sebelumnya," katanya seperti dikutip Phys.org , Jumat (12/3/2021).

Vlok mengatakan, penelitian ini merupakan pencapaian besar oleh seluruh tim mengenai evolusi malaria dengan manusia.

Masih menjadi masalah kesehatan yang serius, hingga tahun 2019 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan sekitar 229 juta kasus malaria di seluruh dunia, dengan 67 persen kematian akibat malaria pada anak di bawah usia lima tahun.

Meskipun malaria tidak terlihat dalam catatan arkeologi, penyakit ini telah mengubah sejarah evolusi kelompok manusia yang menyebabkan konsekuensi yang terlihat pada kerangka prasejarah. Mutasi genetik tertentu dapat menyebabkan pewarisan Thalassemia, penyakit genetik yang merusak namun memberikan perlindungan terhadap malaria. (Baca juga: Permukaan Laut Naik Drastis, Pesisir Jakarta Paling terancam di Asia)

Jauh di masa lalu, gen malaria menjadi lebih umum di Asia Tenggara dan Pasifik di mana ia tetap menjadi ancaman. Kendati begitu sampai sekarang asal mula malaria belum ditentukan.

Penelitian ini telah mengidentifikasi talasemia di situs arkeologi pemburu-pengumpul kuno dari Vietnam yang berasal dari sekitar 7.000 tahun yang lalu, ribuan tahun sebelum transisi ke pertanian di wilayah tersebut.

Penelitian ini adalah yang pertama dari jenisnya yang menggunakan teknik mikroskopis untuk menyelidiki perubahan dalam jaringan tulang untuk mengidentifikasi talasemia. Pada tahun 2015, Profesor Hallie Buckley dari Universitas Otago melihat perubahan pada tulang yang membuatnya curiga bahwa talasemia mungkin menjadi penyebabnya, tetapi tulangnya terlalu buruk untuk dipastikan.

Profesor Buckley memanggil ahli tulang mikroskopis Dr. Justyna Miszkiewicz dari ANU untuk menyelidiki. Di bawah mikroskop, sampel kuno dari Vietnam menunjukkan bukti porositas abnormal yang mencerminkan komplikasi keropos tulang modern pada pasien talasemia. (Baca juga: WHO Hentikan Tes Obat Malaria pada Pasien Covid-19)

Penelitian gabungan menunjukkan sejarah panjang evolusi perubahan malaria di Asia Tenggara yang berlanjut hingga hari ini. "Banyak bagian yang bersatu, lalu ada saat yang mengejutkan dari kesadaran bahwa malaria hadir dan bermasalah bagi orang-orang ini bertahun-tahun yang lalu, dan jauh lebih awal dari yang kita ketahui sampai sekarang," tambah Dr. Vlok.
(ysw)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1716 seconds (11.97#12.26)