Spesies Baru Bunga Rafflesia Ditemukan di Malaysia, Apa Bedanya?

Jum'at, 26 Maret 2021 - 09:34 WIB
loading...
Spesies Baru Bunga Rafflesia Ditemukan di Malaysia, Apa Bedanya?
Para peneliti telah menemukan spesies baru tumbuhan berbunga parasit di hutan Pulau Tioman, sebuah pulau di Malaysia. Foto/dok
A A A
KUALA LUMPUR - Para peneliti telah menemukan spesies baru bunga Raflesia tumbuhan berbunga parasit di hutan Pulau Tioman, sebuah pulau di Malaysia. Ada beberapa ciri yang membedakan bunga berbau busuk itu dari bunga lainnya yang pernah ditemukan.

Rafflesia adalah genus tumbuhan holoparasit tanpa daun dan akar sejati yang secara eksklusif menginfeksi liana dari genus Tetrastigma. (Baca: Hutan Segoro Gunung Grobogan Diselimuti Aroma Busuk Bangkai)

Mereka mendiami hutan hujan tropis di sebelah barat Garis Wallace: dari Thailand selatan ke Malaysia, Filipina, dan Indonesia.

Beberapa anggota genus adalah bunga terbesar di dunia - mereka dapat tumbuh hingga diameter 1 meter dengan berat 10 kg. Saat mekar, semua bunga Rafflesia mengeluarkan bau yang menjijikkan, mirip dengan bau daging busuk.

“Di Semenanjung Malaysia, tujuh spesies Rafflesia saat ini dikenali,” kata Dr. Siti-Munirah Mat Yunoh dari Institut Penelitian Hutan Malaysia dan rekannya seperti dikutip SCI News .

“Semua spesies ini endemik Semenanjung Malaysia kecuali Rafflesia kerrii, yang diketahui menghuni Semenanjung Malaysia dan Thailand selatan.” (Baca juga: Suhu Global NAik Satu Derajat, 50% Penduduk Bumi Terancam Mengungsi)

Spesies yang baru diidentifikasi, secara ilmiah bernama Rafflesia tiomanensis, hidup di Pulau Tioman di negara bagian Pahang, Malaysia. “Pulau Tioman adalah pulau selatan di Pahang dan dikenal sebagai salah satu pulau tropis terindah di dunia,” kata para ilmuwan.

Sebagian besar Pulau Tioman ditutupi oleh hutan hujan tropis primer yang masih asli. Termasuk titik tertinggi Gunung Kajang, yang terletak sekitar 1.038 m di atas permukaan laut.

“Dalam konteks ekowisata di kawasan hutan Pulau Tioman, Rafflesia, atau Bunga pakma, merupakan ikon bunga, dan banyak wisatawan yang mendaki untuk melihatnya saat berkunjung ke pulau itu,” katanya.

Sambil menjelajahi kawasan hutan Tioman selama rutinitas wisata alam di kawasan Kg. Juara, penulis ketiga, Tuan Razelan Mohd Shah, pertama kali menemukan spesies baru yang terkenal ini.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1523 seconds (10.101#12.26)