WHO Sebut Warga Asia Tenggara Paling Beresiko Jam kerja Panjang

Selasa, 18 Mei 2021 - 07:08 WIB
loading...
WHO Sebut Warga Asia Tenggara Paling Beresiko Jam kerja Panjang
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, bahwa jam kerja yang panjang membunuh ratusan ribu orang setiap tahun. Foto/dok
JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, bahwa jam kerja yang panjang membunuh ratusan ribu orang setiap tahun. Studi global pertama menunjukkan 745.000 orang meninggal pada 2016 akibat stroke dan penyakit jantung karena jam kerja yang panjang.

Laporan tersebut menemukan bahwa orang yang tinggal di Asia Tenggara dan kawasan Pasifik Barat adalah yang paling terpengaruh. WHO juga mengatakan tren tersebut dapat memburuk karena pandemi virus corona.

BACA: WHO Sebut Jam Kerja Panjang Bisa Sebabkan Kematian

Penelitian menemukan bahwa bekerja 55 jam atau lebih dalam seminggu dikaitkan dengan risiko stroke 35% lebih tinggi dan risiko kematian akibat penyakit jantung 17% lebih tinggi, dibandingkan dengan bekerja seminggu selama 35 hingga 40 jam.

Studi yang dilakukan bersama dengan Organisasi Buruh Internasional (ILO), juga menunjukkan hampir tiga perempat dari mereka yang meninggal akibat jam kerja yang panjang adalah pria paruh baya atau lebih tua.

Seringkali, kematian terjadi jauh di kemudian hari, terkadang beberapa dekade kemudian, dari jam kerja yang panjang.



Lima minggu lalu, sebuah posting di LinkedIn dari Jonathan Frostick yang berusia 45 tahun mendapatkan perhatian luas saat dia menggambarkan bagaimana dia harus bekerja dalam waktu yang panjang.

Manajer program regulasi yang bekerja untuk HSBC baru saja duduk pada hari Minggu sore untuk mempersiapkan minggu kerja yang akan datang ketika dia merasakan sesak di dadanya, tenggorokan, rahang dan lengan berdenyut-denyut, dan kesulitan bernapas.

"Saya pergi ke kamar tidur agar saya bisa berbaring, dan mendapat perhatian dari istri saya yang menelepon panggilan darurat," katanya seperti dikutip BBC News.

BACA JUGA: Pilot Amerika Ini Mengaku Setiap Hari Selalu Diawasi UFO



Saat memulihkan diri dari serangan jantungnya, Tuan Frostick memutuskan untuk menyusun kembali pendekatannya untuk bekerja. "Saya tidak menghabiskan sepanjang hari di Zoom lagi," katanya.

Sementara studi WHO tidak mencakup periode pandemi, pejabat WHO mengatakan lonjakan baru-baru ini pada pekerja jarak jauh dan perlambatan ekonomi mungkin telah meningkatkan risiko terkait dengan jam kerja yang panjang.

"Kami memiliki beberapa bukti yang menunjukkan bahwa ketika negara-negara di-lockdown, jumlah jam kerja meningkat sekitar 10%," kata petugas teknis WHO, Frank Pega.

Laporan tersebut mengatakan jam kerja yang panjang diperkirakan bertanggung jawab atas sekitar sepertiga dari semua penyakit yang terkait dengan pekerjaan, menjadikannya beban penyakit akibat kerja terbesar.

BACA JUGA: Google Earth Buramkan Kondisi Kota Gaza Usai Digempur Israel

Para peneliti mengatakan bahwa ada dua cara jam kerja yang lebih lama menyebabkan hasil kesehatan yang buruk: pertama melalui respons fisiologis langsung terhadap stres, dan kedua karena jam kerja yang lebih lama berarti pekerja lebih cenderung mengadopsi perilaku yang membahayakan kesehatan seperti penggunaan tembakau dan alkohol, kurang tidur. dan olahraga, dan diet yang tidak sehat.

Jumlah orang yang bekerja berjam-jam meningkat sebelum pandemi melanda, menurut WHO , dan mencapai sekitar 9% dari total populasi global.

Di Inggris, Kantor Statistik Nasional (ONS) menemukan bahwa orang yang bekerja dari rumah selama pandemi menghabiskan rata-rata enam jam lembur yang tidak dibayar dalam seminggu. Orang yang tidak bekerja dari rumah bekerja lembur rata-rata 3,6 jam seminggu, kata ONS.

WHO menyarankan agar pemberi kerja sekarang mempertimbangkan hal ini saat menilai risiko kesehatan kerja para pekerjanya.

BACA JUGA: Mitsubishi Pajero Edisi Terakhir Kini Tersisa 800 Unit

"Pembatasan jam kerja akan bermanfaat bagi pemberi kerja karena hal itu telah terbukti meningkatkan produktivitas. Ini benar-benar pilihan cerdas untuk tidak menambah jam kerja panjang dalam krisis ekonomi," kata Pega.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA