Dampak Perubahan Iklim, Petir Tewaskan 38 Orang hanya Dalam 24 Jam

Rabu, 14 Juli 2021 - 05:11 WIB
loading...
Dampak Perubahan Iklim, Petir Tewaskan 38 Orang hanya Dalam 24 Jam
Petir telah menewaskan sedikitnya 38 orang di India selama akhir pekan lalu. Foto/dok
NEW DELHI - Petir telah menewaskan sedikitnya 38 orang di India selama akhir pekan lalu, Associated Press melaporkan. Peristiwa petir dahsyat semacam ini menjadi semakin umum selama beberapa dekade terakhir dampak perubahan iklim.

Seorang perwira polisi senior mengatakan 11 dari mereka yang tewas adalah orang-orang yang berswafoto selama badai petir di dekat menara pengawas di Benteng Amber, sebuah benteng bersejarah yang terkenal di negara bagian barat Rajasthan.

BACA: Bumi Baru Saja Dihujani Badai Petir Terbesar Dalam 4 Tahun Terakhir

Dikutip dari laman IFL Science, Selasa (13/7/2021), sedikitnya sembilan orang lagi tewas dan hampir 20 lainnya terluka dalam sambaran petir terpisah di negara bagian Rajasthan. Selanjutnya 18 orang tewas tersambar petir pada hari Minggu di negara bagian utara Uttar Pradesh.

Musim monsun musim panas di India berlangsung dari Juni hingga September setiap tahun, ditandai dengan curah hujan dan kelembapan yang tinggi. Ketika tingkat kelembaban meningkat dan suhu permukaan tanah tinggi menciptakan kondisi ideal untuk awan guntur, seperti awan Cumulonimbus.

Petir selalu menjadi ciri musim hujan, tetapi tampaknya fenomena ini baru-baru ini menjadi lebih sering, lebih intens, dan lebih mematikan.



BACA JUGA: Asyik, Seluruh Staf Microsoft Diguyur Bonus Rp21,7 Juta Selama Pandemi

Menurut statistik dari Otoritas Manajemen Bencana Nasional India, yang dikutip oleh Hindustan Times, sambaran petir telah menewaskan hampir 2.000 orang setiap tahun di India sejak 2004.
Angka itu hampir dua kali lipat jumlah kematian tahunan yang tercatat pada akhir 1960-an.

Semakin jelas bahwa peningkatan aktivitas petir ini terkait erat dengan krisis iklim dunia. Perubahan iklim tidak hanya menghasilkan suhu yang lebih tinggi, tetapi panas juga membantu lebih banyak air menguap dari lautan dan danau, yang berakhir di atmosfer bumi.

Suasana yang lebih hangat juga dapat menahan lebih banyak kelembapan, yang selanjutnya mengarah ke lebih banyak kelembapan. Secara keseluruhan, ini adalah resep ideal untuk lebih banyak kilat dan badai petir.



BACA JUGA: Deretan Mobil Konsep dengan Desain Gila yang Gemparkan Dunia Otomotif

“Baik suhu permukaan dan tingkat kelembaban telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Urbanisasi yang menyebabkan hilangnya tutupan pohon juga berkontribusi terhadap kenaikan suhu permukaan," kata SD Pawar, direktur proyek di Thunderstorm Dynamics, Institut Meteorologi Tropis India kepada Hindustan Times..

Pawar menyatakan, suhu permukaan dan urbanisasi telah berkontribusi pada peningkatan insiden petir. Peningkatan kematian akibat petir bisa jadi karena lebih banyak orang berada di luar ruangan dan kemungkinan terpapar petir dalam beberapa tahun terakhir.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA