Mengenal Mahluk Terkuat Bumi yang Mampu Hidup di Luar Angkasa

Rabu, 15 September 2021 - 10:27 WIB
loading...
Mengenal Mahluk Terkuat Bumi yang Mampu Hidup di Luar Angkasa
Mahluk terkuat di dunia ini ternyata bukan manusia karena ada satu mahluk mikrobiologi yang mampu hidup di kondisi apa pun termasuk luar angkasa. Foto/dok
NEW YORK - Mahluk terkuat di dunia ini ternyata bukan manusia karena ada satu mahluk mikrobiologi yang mampu hidup di kondisi apa pun termasuk luar angkasa . Ilmuwan menyebut mahluk ini Tardigrades, yakni beruang air yang jika dilihat dengan lensa mikrokosmis menyerupai ulat bambu.

Tardigrades ditemukan oleh ahli zoologi Jerman Johann August Ephraim Goeze pada tahun 1773. Tiga tahun kemudian, ahli biologi Italia Lazzaro Spallanzani menamai mahluk itu "Tardigrada," atau "langkah lambat," menurut Pusat Sumber Daya Pendidikan Sains di Carleton College (SERC).

BACA: Inilah Mahluk yang Tak Bisa Dimusnahkan di Bumi

Saat ini ada sekitar 1.300 spesies tardigrades yang diketahui dalam filum Tardigrada (kategori klasifikasi) menurut Sistem Informasi Taksonomi Terpadu (ITIS), sumber daya untuk nama dan klasifikasi spesies yang dibuat oleh kemitraan agen federal AS.



Dikutip dari LiveScience, Tardigrades dapat bertahan hidup di berbagai lingkungan, di ketinggian lebih dari 6.000 meter di pegunungan Himalaya hingga kedalaman laut lebih dari 4.700 meter di bawah permukaan laut, menurut Web Keanekaragaman Hewan Universitas Michigan (ADW).

Para peneliti telah menemukan bahwa Tardigrades dalam keadaan hibernasi dapat menahan suhu minus 200 derajat Celcius dan panas lebih dari 148,9 C. Mereka juga dapat bertahan dari paparan radiasi, cairan mendidih, dan tekanan hingga enam kali lipat dari bagian terdalam lautan, menurut Pusat Sumber Daya Pendidikan Sains di Carleton College di Minnesota.

BACA JUGA: Temperatur Mobil Naik Tiba-tiba, Perhatikan 6 Penyebabnya

Sebuah studi tahun 2008 yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology mengungkapkan bahwa beberapa spesies Tardigrades dapat bertahan dalam perjalanan 10 hari ke orbit rendah Bumi , dan kembali ke Bumi tanpa terluka oleh radiasi ultraviolet matahari dan ruang hampa udara.

Tardigrades diketahui memiliki strategi yang tidak biasa untuk bertahan hidup dalam kondisi yang keras. Mereka melakukan hibernasi yang disebut kriptobiosis, mengeluarkan lebih dari 95% air dari tubuh mereka, menarik kembali kepala dan kaki mereka dan meringkuk menjadi tun dehidrasi.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA