Matahari Tak Berhenti Lontarkan Badai Raksasa, Bagaimana Nasib Bumi?

Jum'at, 18 Februari 2022 - 19:01 WIB
loading...
Matahari Tak Berhenti Lontarkan Badai Raksasa, Bagaimana Nasib Bumi?
Dalam beberapa pekan ini, matahari mengalami serangkaian letusan raksasa yang menyebabkan badai matahari terlontar ke luar angkasa. Foto/dok
A A A
JAKARTA - Dalam beberapa pekan ini, matahari mengalami serangkaian letusan raksasa yang menyebabkan plasma atau badai matahari terlontar ke luar angkasa. Terakhir, matahari melontarkan badai terkuatnya yang merontokan sistem satelit dan mengganggu sinyal dan listrik di bumi.

Dilansir Science Alert, Jumat (18/2/2022), lontaran massa korona yang kuat dan badai matahari yang meletus dari sisi terjauh terjadi pada 15 Februari 2022 tepat sebelum tengah malam. Berdasarkan ukurannya, mungkin saja letusan itu termasuk dalam kategori paling kuat, setara badai kelas-X.

Karena suar dan CME diarahkan menjauh dari Bumi, ilmuwan mungkin tidak melihat efek apa pun yang terkait dengan badai geomagnetik ketika material dari letusan menghantam atmosfer Bumi.

BACA: Badai Matahari Terjang Bumi, Frekuensi Radio di Rusia Lumpuh

Ini termasuk gangguan komunikasi, fluktuasi jaringan listrik, dan aurora. Tetapi aktivitas yang meningkat menunjukkan bahwa bumi dapat mengantisipasi badai seperti itu dalam waktu dekat.

"Ini hanya wilayah aktif sisi jauh kedua dengan ukuran ini sejak September 2017. Jika wilayah ini tetap besar saat berotasi ke sisi matahari yang menghadap Bumi, itu bisa memberi kita beberapa suar yang menarik," kata astronom Junwei Zhao dari kelompok helioseismologi Universitas Stanford kepada SpaceWeather.

Menurut SpaceWeatherLive yang melacak aktivitas tersebut, matahari telah meletus setiap hari selama bulan Februari. Beberapa hari matahari juga menampilkan beberapa suar yang kuat.

Badai itu termasuk tiga dari kategori suar paling kuat kedua, suar kelas-M: sebuah M1.4 pada 12 Februari; sebuah M1 pada 14 Februari; dan M1.3 pada 15 Februari. Ada juga lima flare kelas M di bulan Januari.

BACA JUGA: Simak, Ini Bahayanya Main Smartphone Sebelum Tidur

Patut diketahui, badai geomagnetik ringan yang menjatuhkan 40 satelit Starlink yang baru diluncurkan dari orbit rendah Bumi mengikuti suar kelas-M yang terjadi pada 29 Januari.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1764 seconds (10.177#12.26)