Batu Hypatia yang Aneh dari Gurun Sahara Ini Ternyata Berasal dari Ledakan Supernova

Sabtu, 21 Mei 2022 - 12:02 WIB
loading...
Batu Hypatia yang Aneh dari Gurun Sahara Ini Ternyata Berasal dari Ledakan Supernova
Batu luar angkasa aneh ini yang digali dari Gurun Sahara, Mesir, bisa menjadi bukti pertama di Bumi untuk jenis supernova langka. Foto/Space.com/Romano Serra
KAIRO - Batu luar angkasa aneh ini yang digali dari Gurun Sahara, Mesir , bisa menjadi bukti pertama di Bumi untuk jenis supernova langka. Komposisi kimia batu Hypatia, yang pertama kali ditemukan di Mesir pada 1996, menunjukkan mengandung debu dan gas dari ledakan spektakuler dari bintang sekarat.

Supernova tipe ini biasanya terjadi di dalam awan debu di lokasi katai putih untuk berbagi orbit dengan bintang yang lebih besar dan lebih muda yang masih memiliki bahan bakar untuk dibakar. Katai putih yang lebih kecil dan lebih padat menggunakan tarikan gravitasinya yang sangat besar untuk mengambil sebagian bahan bakar bintang yang lebih muda.

Tindakan kaniblisme kosmik ini berakhir dengan kehancuran, dengan katai putih sebagai vampir tumbuh cukup besar untuk reaksi nuklir dan menyalakan kembali di intinya. Setelah kilatan terang yang tiba-tiba, ledakan supernova yang sangat besar melemparkan isi kedua bintang ke luar berbaur dan bergabung dengan debu.

Baca juga; Ini Perbedaan Antara Meteor, Meteorit, dan Asteroid



Dalam kasus batu Hypatia, campuran debu dan gas kemungkinan besar melayang melalui ruang selama miliaran tahun sebelum tiba di tata surya Bumi. Setelah terbentuk, kemungkinan besar di suatu tempat di luar tata surya, batu itu akhirnya meluncur ke Bumi, pecah berkeping-keping saat mendarat.

“Dalam arti yang sederhana, bisa dikatakan, kita telah menangkap ledakan supernova, karena atom gas dari ledakan itu terperangkap di awan debu di sekitarnya, yang akhirnya membentuk tubuh induk Hypatia," kata Jan Kramers, seorang ahli geokimia di Universitas Johannesburg di Afrika Selatan, dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Sabtu (21/5/2022).

Untuk mengetahui dari mana batu itu berasal, para peneliti melakukan analisis kimia dari sampel kecil batu Hypatia menggunakan teknik non-destruktif. Teknik ini mengungkapkan bahwa batu itu memiliki jumlah silikon, kromium, dan mangan yang luar biasa rendah, elemen langka di tata surya bagian dalam.

Baca juga; Museum Geologi Bandung Akan Identifikasi Meteor Temuan Hutagalung

Diketahui juga ada kadar besi, belerang, fosfor, tembaga, dan vanadium, yang sangat tinggi untuk benda-benda di lingkungan kosmik kita. “Kami menemukan pola kelimpahan elemen jejak yang konsisten yang benar-benar berbeda dari apa pun di tata surya, primitif atau berevolusi,” kata Kramers.
Batu Hypatia yang Aneh dari Gurun Sahara Ini Ternyata Berasal dari Ledakan Supernova

Penggambaran tentang bintang katai putih yang sedang tumbuh sebelum menjadi supernova. Foto/NASA's Goddard Space Flight Center Conceptual Image Lab

Tapi keraguan masih tetap ada. Enam elemen batu, yaitu aluminium, fosfor, klorin, kalium, tembaga, dan seng, ditemukan pada konsentrasi antara 10 hingga 100 kali lipat dari yang diharapkan untuk supernova tipe Ia. Para peneliti berpikir ini bisa menunjukkan asal usul supernova sebagai bintang raksasa merah yang mempertahankan lebih banyak komposisi unsur aslinya daripada yang diprediksi model.



“Karena bintang katai putih terbentuk dari raksasa merah yang sekarat, Hypatia mungkin mewarisi enam elemen dari bintang raksasa merah. Fenomena ini telah diamati pada bintang katai putih dalam penelitian lain,” ujar Kramers. Para ilmuwan menerbitkan temuan tentang batu asing yang aneh dalam jurnal Icarus.
(wib)
KOMENTAR ANDA