Puing Logam Hangus Ditemukan di Padang Rumput Australia, Diperkirakan Sisa Roket SpaceX

Minggu, 31 Juli 2022 - 14:57 WIB
loading...
Puing Logam Hangus Ditemukan di Padang Rumput Australia, Diperkirakan Sisa Roket SpaceX
Sepotong bahan dari logam dalam kondisi hangus ditemukan di tengah padang rumput peternakan domba dekat Dalgety, Australia. Foto/Space.com
A A A
CANBERRA - Sepotong bahan dari logam dalam kondisi hangus ditemukan di tengah padang rumput peternakan domba dekat Dalgety, Australia . Puing yang diperkirakan sisa pesawat ruang angkasa SpaceX ditemukan setelah terjadi "ledakan" yang didengar oleh saksi pada 9 Juli 2022.

Kemungkinan puing logam itu sisa dari pesawat ruang angkasa Crew-1 Dragon milik SpaceX . Apalagi lokasi penemuan puing itu berada di jalur masuk kembali kapsul tak bertekanan ketika jatuh ke Bumi sekitar 8 Juli 2022.

SpaceX belum mengkonfirmasi apakah potongan itu adalah bagian dari pesawat ruang angkasa Crew-1 Dragon yang jatuh pada 2 Mei 2021. Konon, pelacak puing-puing ruang angkasa Jonathan McDowell mengatakan wilayah Dalgety masuk dalam jalur jatuhnya sepotong "batang" Naga yang tidak bertekanan.

Baca juga; Puing-puing Roket Long March 5 China Seberat 25 Ton Jatuh ke Bumi, Tepat di Atas Samudra Hindia

McDowell menambahkan bahwa foto-foto itu menunjukkan bahwa puing-puing itu berasal dari salah satu sirip bagasi. Sirip ini berada di lingkar roket untuk membantu aerodinamika selama fase peluncuran misi.

Peternak domba Mick Miners menemukan objek setinggi hampir 3 meter di bagian yang jauh dari paddocknya pada Senin 25 Juli 2022. Setelah menelepon tetangganya Jock Wallace, dia menemukan Wallace melihat lebih banyak puing di propertinya minggu sebelumnya, pada 21 Juli 2022.

Wallace menelepon otoritas penerbangan sipil setempat untuk meminta nasihat, kemudian menyarankannya untuk menghubungi NASA untuk informasi lebih lanjut. “Saya seorang petani dari Dalgety. Apa yang akan saya katakan kepada NASA?” Wallace mengatakan kepada ABC dikutip SINDOnews dari laman Space.com, Minggu (31/7/2022).

Baca juga; Rocket Long March China Ternyata Pernah Menimpa Rumah di Pantai Gading

Seorang astrofisikawan, Brad Tucker mengatakan, puing-puing itu kemungkinan besar adalah "batang" pesawat ruang angkasa yang tidak bertekanan. “Setelah pergi ke sana dan melihat bagian-bagiannya, tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa itu adalah sampah luar angkasa,” katanya kepada Space.com.
Puing Logam Hangus Ditemukan di Padang Rumput Australia, Diperkirakan Sisa Roket SpaceX


Bagasi itu dirancang untuk mengirim kargo tanpa tekanan ke luar angkasa, dan juga untuk mendukung Crew Dragon selama peluncurannya. Setengah dari bagasi termasuk panel surya yang memberi daya pada Dragon saat kapal sedang terbang atau merapat ke stasiun. Bagasi terlepas dari pesawat ruang angkasa sesaat sebelum masuk kembali ke Bumi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1462 seconds (11.210#12.26)