AS Bikin 14 Satelit Pelacak Peluru Kendali Seharga Rp8 Triliun, Antisipasi Rudal Hipersonik Rusia dan China

Sabtu, 13 Agustus 2022 - 12:41 WIB
loading...
AS Bikin 14 Satelit Pelacak Peluru Kendali Seharga Rp8 Triliun, Antisipasi Rudal Hipersonik Rusia dan China
Amerika Serikat (AS) mengembangkan sistem peringatan rudal dengan membuat 14 satelit pelacak peluru kendali yang akan ditempatkan di orbit rendah Bumi. Foto/Space.com/L3Harris
A A A
COLORADO - Amerika Serikat (AS) mengembangkan sistem peringatan rudal dengan membuat 14 satelit pelacak peluru kendali yang akan ditempatkan di orbit rendah Bumi. Untuk membangun infrastruktur tersebut Badan Pengembangan Antariksa (Space Development Agency's/SDA) mendapat tambahan anggaran Rp8 triliun (USD550 juta).

Pembuatan 14 satelit pelacak rudal dipercayakan kepada Maxar Technologies untuk memberikan indikasi global terbatas, peringatan, dan pelacakan ancaman rudal konvensional dan canggih, termasuk sistem rudal hipersonik. Senjata hipersonik yang mampu bergerak dengan kecepatan Mach 5 atau lebih, adalah fokus militer Amerika Serikat serta beberapa negara adidaya.

RUU pengeluaran kongres mengalokasikan tambahan USD550 juta pada tahun fiskal 2022 untuk mempercepat pengembangan Tranche 1, set satelit kedua. Alokasi tersebut terjadi karena SDA telah membunyikan alarm tanda waspada terhadap pengembangan kendaraan hipersonik Rusia dan China.

Baca juga; 4 Negara Asia yang Memiliki Rudal Hipersonik

Sistem pelacakan rudal SDA sekarang mengembangkan lapisan pelacakan Tranche 1, yang akan meningkatkan Tranche 0, set pertama dari 28 satelit yang akan diluncurkan dengan SpaceX mulai bulan September. Untuk Tranche 0, delapan satelit lapisan pelacakan akan digunakan untuk mendeteksi ancaman dan mengirim informasi ke 20 satelit pelacakan, yang dapat mengirim data yang mereka ke platform senjata.

Seperti konstelasi awal, Tranche 1 juga akan mencakup 28 satelit sensor inframerah yang sekarang diperkirakan menelan biaya USD2,5 miliar, menurut laporan SpaceNews mengutip seorang pejabat anonim dari Departemen Pertahanan. Kemudian L3 Harris memiliki bagian USD700 juta dari kontrak SDA Tranche 1, yang berjumlah USD1,3 miliar.

Selama briefing bulan Juli, Direktur SDA Derek Tournear mengatakan bahwa Tranche 1 akan menjadi satelit pertama yang menargetkan kendaraan manuver hipersonik, dan secara langsung menghubungkan aktivitas China dan Rusia. “Satelit-satelit ini secara khusus dirancang untuk mengejar ancaman versi generasi berikutnya di luar sana,” katanya.

Baca juga; Ini Rahasia Rudal Hipersonik Rusia Tidak Terdeteksi Radar
AS Bikin 14 Satelit Pelacak Peluru Kendali Seharga Rp8 Triliun, Antisipasi Rudal Hipersonik Rusia dan China


Satelit akan diproduksi Maxar pada tahun 2024 untuk L3Harris Technologies, yang bersama Northrop Grumman sedang membangun dua tahap pertama konstelasi SDA. Pengumuman baru Maxar mengacu pada satelit batch kedua, yang akan diluncurkan L3Harris pada tahun 2025.

Pada bulan Juni, program pertahanan rudal hipersonik AS mempersempit ruang lingkup pengembangan hipersoniknya menjadi dua prototipe yang diproduksi oleh Northrop Grumman dan Raytheon Missiles. Selain itu, Badan Proyek Penelitian Lanjutan Pertahanan (DARPA) sedang mengembangkan program pencegat rudal hipersonik.

Baca juga; Amerika Serikat Temukan Cara Unik Lumpuhkan Rudal Hipersonik Musuh
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1858 seconds (11.97#12.26)