Puing-puing Pesawat Ruang Angkasa Challenger Ditemukan di Segitiga Bermuda

Sabtu, 12 November 2022 - 06:00 WIB
loading...
Puing-puing Pesawat Ruang Angkasa Challenger Ditemukan di Segitiga Bermuda
Pesawat luar angkasa Challenger. Puing-puing Challenger ditemukan di lepas pantai Florida dekat Segitiga Bermuda. Foto/HeritageDaily/PublicDomain
A A A
FLORIDA - Puing-puing pesawat ruang angkasa Challenger ditemukan di lepas pantai Florida dekat Segitiga Bermuda . Sekitar setengah dari badan pesawat ulang-alik Challenger, yang meledak dan jatuh pada 1986, diketahui masih hilang.

NASA telah mengonfirmasi bahwa puing-puing yang ditemukan di dasar laut lepas pantai Atlantik Florida berasal dari pesawat ulang-alik Challenger yang meledak dan jatuh pada 28 Januari 1986. Peristiwa tragis itu menewaskan ketujuh astronot di dalamnya.

Penyelam menemukan bagian lambung Challenger sepanjang 6 meter saat mencari pesawat era Perang Dunia II yang jatuh sebagai bagian dari serial dokumenter History Channel, "The Bermuda Triangle: Into Cursed Waters." Awalnya, para pembuat film yang menyelam menemukan lokasi di dasar laut, Northwest of the Triangle, dan melihat puing-puing yang sebagian tertutup pasir.

Baca juga; 7 Pesawat yang Hilang di Segitiga Bermuda, Terjadi Antara Bulan November hingga Januari

Mengingat penemuan puing-puing itu dengan Pusat Penerbangan Luar Angkasa Kennedy NASA di Florida, para pembuat film langsung menghubungi badan antariksa itu. NASA memeriksa rekaman itu dan memastikan bahwa puing-puing itu berasal dari pesawat ulang alik Challenger.

NASA kemudian memberi tahu keluarga tujuh astronot sebelum mengumumkan penemuan itu pada 10 November 2022. “Tragedi ini akan selamanya terpatri dalam memori kolektif negara kita,” kata administrator NASA Bill Nelson dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Sabtu (12/11/2022).

Lambung kapal pesawat Challenger akan tetap berada di dasar laut, sementara NASA menentukan langkah selanjutnya dalam pemulihannya. Secara hukum, semua puing-puing tersebut milik pemerintah federal.

“Penemuan ini memberi kita kesempatan untuk berhenti sekali lagi, untuk mengangkat warisan tujuh astronot perintis yang hilang. Juga untuk merenungkan bagaimana tragedi ini mengubah kita,” lanjut Nelson.

Baca juga; NASA Berpacu dengan Waktu, 2 Roket Pendorong Misi Artemis 1 Kedaluwarsa Awal Desember

Diketahui pada saat peluncuran ke-10, yang dijuluki STS-51L, Challenger adalah salah satu dari empat pesawat ulang-alik yang dioperasikan oleh NASA. Badan luar angkasa tersebut telah menerbangkan "truk luar angkasa" yang dapat digunakan kembali ke dan dari orbit rendah Bumi selama hampir lima tahun.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1844 seconds (10.55#12.26)