Ini Cara Pesawat Ruang Angkasa NASA Mendarat di Planet Mars

Jum'at, 12 Februari 2021 - 21:05 WIB
loading...
Ini Cara Pesawat Ruang Angkasa NASA Mendarat di Planet Mars
Bagian dramatis terakhir dari video menunjukkan Perseverance dengan sendirinya di permukaan, meskipun penjelajah diharapkan akan melakukan kontak dengan ratusan ilmuwan dan insinyur di Bumi. Foto/NASA
HOUSTON - Pesawat ruang angkasa NASA , Perseverance, dalam satu pekan ke depan bersiap mendarat di Planet Mars . Ini artinya, Perseverance akan lebih dahulu menjejakkan roda penjelajahnya di Planet Merah dibanding Tianwen-1, pesawat ruang angkasa China yang sudah terlebih dulu memasuki orbit Mars. Baca juga: Begini Cara China Menaklukkan Planet Mars Melalui Tianwen-1

Pada 18 Februari, tulis Space.com. Perseverance sang penjelajah Mars akan mencoba melakukan pendaratan dengan skycrane yang mirip pendahulunya, Curiosity, pada Agustus 2012. Video NASA nan epik menunjukkan dengan tepat bagaimana hal itu akan dilakukan.

NASA menjuluki pendaratan penjelajah Curiosity sebagai "teror tujuh menit" yang mengerikan, seperti yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Rover atau penjelajah harus menyelesaikan seluruh urutan pendaratannya sendiri, mulai dari masuk ke atmosfer, pelepasan parasut hingga manuver hover bertenaga roket yang belum pernah terjadi sebelumnya saat Curiosity diturunkan ke permukaan Mars. Sebab urutannya terjadi lebih cepat daripada sinyal yang bisa mencapai Bumi dari Mars.

Perseverance akan memiliki pendekatan yang hampir sama, tapi teror masih ada. Sebab tidak setiap misi pendaratan ke Mars berhasil mencapai permukaan dengan aman.

Video pendaratan 4K Perseverance yang baru dibuka dengan bidikan Mars, segera diikuti oleh Perseverance yang meluncur ke permukaan setelah berpisah dari backshell pelindung. Terselip di selubung khusus, rover akan melewati bagian atas atmosfer, melesat melintasi langit. Mendekati pendaratan, diharapkan mikrofon di dalam pesawat akan menangkap desiran angin -yang mungkin menjadi alasan NASA juga memasukkan suara itu ke dalam video.

Casing pelindung akan mengeluarkan parasut. Lebih dekat ke pendaratan, bagian bawah akan jatuh, dengan bagian atas tetap dijepit ke penjelajah untuk kemudi terakhir ke permukaan. Pemandangan dramatis dari video menunjukkan roda Perseverance yang terpapar pada atmosfer Mars yang tipis. Beberapa saat kemudian, casing belakang menembakkan jet untuk memperlambat pendaratan lebih jauh.



Bermanuver di bawah jet, rover akan melakukan penyesuaian akhir ke lokasi pendaratannya sebelum memulai penurunan terkontrol ke permukaan dengan "sky crane" khusus. Sama seperti roda mengendap di regolith Mars (tanah), derek akan merobek dari Perseverance dan cangkang akan jatuh dengan aman menjauhi rover, memungkinkannya untuk bergulir segera setelah pemeriksaan sistem rutin menunjukkan semuanya baik-baik saja.

Bagian dramatis terakhir dari video menunjukkan Perseverance dengan sendirinya di permukaan, meskipun penjelajah diharapkan akan melakukan kontak dengan ratusan ilmuwan dan insinyur di Bumi untuk merencanakan gerakan pertamanya.

Diluncurkan pada Juli 2020, penjelajah Perseverance diharapkan mendarat segera mendarat di Planet Mars. Baca juga: JK: Demokrasi Tak Dapat Dipisahkan dari Penegakan HAM
(iqb)
preload video
KOMENTAR ANDA