Arkeolog Temukan Fosil Hiu Elang yang Hidup 93 Juta Tahun Lalu di Meksiko

Jum'at, 19 Maret 2021 - 10:15 WIB
loading...
Arkeolog Temukan Fosil Hiu Elang yang Hidup 93 Juta Tahun Lalu di Meksiko
Para ilmuwan mengumumkan penemuan fosil hiu yang hampir lengkap, yang disebut Aquilolamna milarcae yang berarti hiu terbang. Foto/REUTERS
WASHINGTON - Para ilmuwan mengumumkan penemuan fosil hiu yang hampir lengkap, yang disebut Aquilolamna milarcae yang berarti hiu terbang, yang hidup sekitar 93 juta tahun yang lalu. Fosil hiu elang ini ditemukan di negara bagian Nuevo Leon, Meksiko.

"Nama Aquilolamna berarti hiu elang, memiliki sayap pada sirip yang berfungsi sebagai penstabil saat berenang,” kata ahli paleontologi vertebrata Romain Vullo, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Science. (Baca: Fosil Ikan Purba Berusia 66 Juta Tahun Lalu Ditemukan di Maroko)

Vullo mengatakan, hiu ini terlihat tidak biasa dan unik karena memiliki lebar tubuh lebih lebar dari panjang tubuhnya. “Aquilolamna memang contoh sempurna dari makhluk punah yang mengungkapkan morfologi baru yang tak terduga. Ini menunjukkan bahwa bentuk tubuh yang luar biasa ini sekarang telah berevolusi,” kata Vullo dikutip Reuters .

Arkeolog Temukan Fosil Hiu Elang yang Hidup 93 Juta Tahun Lalu di Meksiko


Seperti semua hiu dan skate serta pari terkait, Aquilolamna memiliki kerangka tulang rawan. Ia memiliki tubuh dan ekor hiu berbentuk torpedo yang familiar, tetapi sirip dadanya benar-benar unik.



Para peneliti mengatakan Aquilolamna tampaknya adalah hiu yang berenang lambat yang memakan plankton melalui filter-feeding, seperti yang dilakukan hiu paus pemakan plankton. (Baca juga: Pindahkan Badak dengan Cara Digantung di Helikopter, Ini Penjelasan Peneliti)

Fosil yang digali di negara bagian Nuevo Leon, Meksiko, tidak mengungkapkan mekanisme filter Aquilolamna untuk makan. Ikan pari seperti pari manta, dengan tubuh pipih dan sirip dada besar menyatu sampai ke kepala, berenang di air seolah terbang di udara. Sistem berenang Aquilola nampak serupa dengn ikan pari itu.

Aquilolamna hidup di laut terbuka pada saat lautan dihuni oleh reptil laut, kerabat cumi-cumi dengan cangkang besar yang disebut amon, berbagai ikan bertulang, dan hiu besar.

Predator terbesar dalam ekosistemnya adalah hiu bernama Cretoxyrhina, berukuran panjang 6 meter. Kelompok ikan yang termasuk hiu muncul kira-kira 380 juta tahun yang lalu, jauh sebelum dinosaurus. (Baca juga: Ajaib, Kotak Emas Ini Bisa Hasilkan Oksigen di Mars)

Aquilolamna bukan satu-satunya hiu luar biasa yang berenang di lautan bumi. Hiu dan kerabat dekatnya memiliki banyak bentuk dan ukuran - termasuk yang prasejarah yang disebut Helicoprion yang memiliki mulut seperti gergaji spiral, yang prasejarah lainnya disebut Stethacanthus yang memiliki sirip punggung berbentuk seperti papan setrika, dan goblin dan ikan gergaji yang aneh saat ini.
(ysw)
preload video
KOMENTAR ANDA