Lebih Cepat Menyebar, COVID-19 Varian Delta Memiliki Gejala Berbeda

Sabtu, 19 Juni 2021 - 17:03 WIB
loading...
Lebih Cepat Menyebar, COVID-19 Varian Delta Memiliki Gejala Berbeda
Varian ini lebih cepat menyebar dan individu yang terinfeksi memiliki gejala yang berbeda. Foto/dok
JAKARTA - Varian delta Covid-19 yang awalnya ditemukan di India kini menyebar ke seluruh dunia dengan cepat, seperti Inggris dan AS. Varian ini lebih cepat menyebar dan individu yang terinfeksi memiliki gejala yang berbeda.

Dilansir CBNC, para ilmuwan telah memperingatkan bahwa varian delta sekitar 60% lebih menular daripada varian "alpha". Ada tanda-tanda bahwa varian delta dapat memicu gejala yang berbeda untuk diwaspadai terkait Covid-19.

BACA: Bermutasi, Bagaimana Karakter Covid-19 Varian Delta Plus?

Selama pandemi, gejala utama Covid-19 adalah demam, batuk terus-menerus, dan kehilangan rasa atau penciuman dengan beberapa variasi dan tambahan domestik karena kita telah mempelajari lebih lanjut tentang virus tersebut.

Daftar gejala terbaru CDC, misalnya, termasuk kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, sakit tenggorokan, hidung tersumbat atau pilek, mual atau muntah, dan diare sebagai kemungkinan gejala infeksi.

Tentu saja ada jutaan orang yang mengidap Covid-19 tanpa gejala sama sekali dengan tingkat penularan tanpa gejala yang masih diselidiki oleh para ilmuwan.



Tetapi varian delta tampaknya memicu berbagai gejala yang berbeda, menurut para ahli.

Tim Spector, seorang profesor epidemiologi genetik di King's College London, menjalankan studi Zoe Covid Symptom menggunakan aplikasi untuk kemudian dianalisis. “Sejak awal Mei, kami telah melihat gejala teratas di pengguna aplikasi dan mereka tidak sama seperti sebelumnya,” katanya.

BACA: AS Buat Magnet terkuat di Dunia, Bisa Angkat Kapal Induk 100 RibuTon
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA