Di Mana Kota Bethsaida Tempat Yesus Berjalan di Atas Air, Ini Jawaban Arkeolog

Sabtu, 04 Desember 2021 - 16:03 WIB
loading...
Di Mana Kota Bethsaida Tempat Yesus Berjalan di Atas Air, Ini Jawaban Arkeolog
Situs Et Tell yang diyakini arkeolog sebagai Kota Bethsaida tempat dimana Yesus menunjukan mukjizatnya. Foto/Live Science
JAKARTA - Arkeolog menemukan kota Bethsaida yang menurut Alkitabiah, Yesus melakukan beberapa mukjizatnya di kota tersebut tahun 1995 silam. Namun belakangan, arkeolog berdebat soal lokasi pasti Kota Betsaida di Et-Tell atau El-Araj?

Dikutip dari Live Science, Sabtu (4/12/2021), Kitab Perjanjian Baru menyebutkan kota, yang disebut Bethsaida sebagai lokasi di mana Yesus, yang diperkirakan lahir sekitar tahun 4 SM, memulihkan penglihatan seorang buta. Kota itu berada di dekat Laut Galilea dimana Alkitab juga menceritakan Yesus berjalan di atas air.

Saat ini, dua situs arkeologi, Et-Tell dan El-Araj yang berjarak sekitar dua kilometer dianggap sebagai kandidat utama kota Bethsaida, tetapi para arkeolog masih beda pendapat di situs mana yang merupakan kota Alkitabiah.

BACA: Kalajangking Serbu Desa di Mesir Usai Penemuan Kuil Matahari, Kutukan Firaun?



Jodi Magness, seorang profesor di Departemen Studi Agama di University of North Carolina Chapel Hill mengatakan, di Tell menunjukkan bahwa itu adalah kota yang cukup besar pada waktu itu.

"Tetapi yang penting, sisa-sisa dari periode Romawi awal, ketika Yesus hidup relatif sedikit, itu menunjukkan bahwa itu telah menjadi pemukiman yang relatif kecil," tambah Magness kepada Live Science.

Namun, dia memperingatkan bahwa tidak ada kesimpulan yang harus dibuat sampai sisa-sisa dari kedua situs telah sepenuhnya dijelaskan.

Rami Arav, seorang profesor studi agama di Universitas Nebraska Omaha yang memimpin tim penggalian di et-Ell tidak setuju dengan pendapat Magness.

Arav mengatakan bahwa temuan Romawi di et-Tell cukup besar dan termasuk kuil Romawi, yang menurutnya dibangun setelah Betsaida ditingkatkan menjadi kota dan namanya diubah menjadi Julias untuk menghormati Julia (juga disebut Livia), sang istri Kaisar Romawi Augustus.
halaman ke-1
KOMENTAR ANDA