Penemuan Bangkai Kapal Penangkap Ikan Paus Abad Ke-19, Ternyata Diawaki Para Budak

Kamis, 24 Maret 2022 - 09:23 WIB
loading...
Penemuan Bangkai Kapal Penangkap Ikan Paus Abad Ke-19, Ternyata Diawaki Para Budak
Bangkai kapal penangkap ikan paus dari abad ke-19 telah diidentifikasi di dasar laut di Teluk Meksiko. Tim ahli memastikan bahwa kapal tersebut tenggelam 26 Mei 1836. Foto/Live Science/NOAA
A A A
MEKSIKO - Bangkai kapal penangkap ikan paus dari abad ke-19 telah diidentifikasi di dasar laut di Teluk Meksiko. Tim ahli memastikan bahwa kapal tersebut tenggelam 26 Mei 1836, saat para awak sedang berburu paus sperma.

Penemuan itu diumumkan dikeluarkan oleh perwakilan Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) pada Rabu 23 Maret 2022. Para peneliti di atas Kapal NOAA Okeanos Explorer melihat bangkai kapal itu pada 25 Februari di kedalaman 1.800 meter.

Kapal penangkap paus itu dibangun pada tahun 1815 dan digunakan selama 20 tahun. Kapal sepanjang 19,5 meter itu digunakan untuk menangkap paus yang melintasi Teluk, Samudra Atlantik, dan Karibia. Kapal itu karam dihantam badai yang menghancurkan lambungnya dan mematahkan tiangnya.

Baca juga; 240 Tahun Tenggelam, Bangkai Kapal Penjelajah Inggris James Cook Ditemukan

Daftar kru untuk pelayaran terakhir hilang di laut, tetapi catatan kapal masa lalu menunjukkan di antara kru kapal adalah penduduk asli Amerika dan keturunan kulit hitam bebas dari orang Afrika yang diperbudak. Penemuan bangkai kapal tersebut dapat memberikan petunjuk penting tentang peran yang dimainkan oleh pelaut kulit hitam dan penduduk asli Amerika dalam industri maritim Amerika.

NOAA menyebutkan, meskipun ada 214 pelayaran penangkapan ikan paus melintasi Teluk dari tahun 1780-an hingga 1870-an, ini adalah satu-satunya kapal karam yang diketahui di wilayah tersebut. Penemuan ini bisa mengungkap sejarah industri maritim Amerika Serikat di masa lalu

"Kapal penangkap ikan paus abad ke-19 ini akan membantu kita belajar tentang kehidupan pelaut kulit hitam dan penduduk asli Amerika dan komunitas mereka. Termasuk, tantangan besar yang mereka hadapi di darat dan di laut," kata Wakil Menteri Perdagangan AS Don Graves dikutip SINDOnews dari laman Live Science, Kamis (24/3/2022).

Baca juga; Penemuan Bangkai Kapal Mesir Kuno, Benarkan Kesaksian Herodotus 25 Abad Lalu

Menurut Museum Perburuan Ikan Paus New Bedford di Massachusetts, kehidupan di kapal penangkap ikan paus tentu akan menantang, dengan jam kerja yang panjang, kerja fisik yang berat, dan makanan yang buruk yang kemungkinan besar akan dipenuhi hama.
Penemuan Bangkai Kapal Penangkap Ikan Paus Abad Ke-19, Ternyata Diawaki Para Budak


Kondisi hidup juga bisa sangat tidak menyenangkan; akun pemburu paus dari tahun 1846 menggambarkan tempat tinggal kru. Tempat yang dikenal sebagai ramalan, digambarkan sebagai "hitam dan berlendir dengan kotoran, sangat kecil dan panas seperti oven. Tempat itu diisi dengan campuran udara busuk, asap, peti laut, tong sabun, wajan berminyak, [dan] daging tercemar," tulis J. Ross Browne dalam buku "Etchings of a Whaling Cruise."

Baca juga; Simpan Harta Karun 200 Ton Emas dan Permata, Bangkai Kapal San Jose Jadi Rebutan 3 Negara
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1607 seconds (11.252#12.26)