Dinosaurus Punya Kemampuan Kamuflase Rumit, Ini Rahasia Perubahan Warnanya

Senin, 25 April 2022 - 13:20 WIB
loading...
Dinosaurus Punya Kemampuan Kamuflase Rumit, Ini Rahasia Perubahan Warnanya
Tidak ada hewan yang mengalami perubahan yang lebih dramatis dalam beberapa dekade terakhir selain dinosaurus nonavian. Foto/Live Science
A A A
LONDON - Tidak ada hewan yang mengalami perubahan yang lebih dramatis dalam beberapa dekade terakhir selain dinosaurus nonavian. Hewan yang dulu kita pikir tidak memiliki apa-apa selain sisik abu-abu dan coklat yang menjemukan sekarang diyakini memiliki bulu yang menonjol dalam warna dan pola yang cerah.

Sejak fosil bulu dinosaurus pertama dilaporkan pada tahun 1996, para ilmuwan telah memperhatikan struktur mikroskopis bulat di dalamnya, struktur yang banyak diasumsikan sebagai fosil bakteri. Salah satu ilmuwan yang harus kita syukuri atas jawaban atas kedua pertanyaan tersebut adalah Jakob Vinther, seorang profesor di bidang makroevolusi di University of Bristol di Inggris.

“Saya sedang melihat tinta fosil pada nenek moyang seperti cumi-cumi dan gurita. Itu sangat terpelihara dengan baik. kemudian ketika Anda mengambil tinta fosil, itu terlihat persis sama: bola bulat kecil yang sempurna,” kata Vinther kepada Live Science dikutip SINDOnews, Senin (25/4/2022).

Baca juga; Pterosaurus Diperkirakan Memiliki Bulu Warna Warni, Berevolusi Jauh Sebelum Terbang

Bola-bola itu adalah melanosom, gumpalan mikroskopis melanin, pigmen yang mewarnai rambut, kulit, bulu, dan mata di seluruh dunia hewan. Struktur bundar ini ternyata sama dengan yang dikira bakteri pada bulu dinosaurus.

Penelitian Vinther telah menunjukkan bahwa pigmen bertahan dan memberi tahu kita warna sebenarnya dari hewan yang punah. Itu karena melanin datang tidak hanya dalam bola bulat kecil yang sempurna tetapi juga dalam berbagai bentuk, yang masing-masing menghasilkan warna yang berbeda.
Dinosaurus Punya Kemampuan Kamuflase Rumit, Ini Rahasia Perubahan Warnanya


Melanosom besar dan gemuk menunjukkan pigmen abu-abu atau biru. Melanosom yang panjang dan kurus, datar atau berongga adalah tanda permainan warna. Bentuk datar atau berongga dari masing-masing melanosom membantu mereka cocok bersama dengan cara yang menciptakan kilau metalik dari warna-warni.

Setelah mengetahui bentuk melanosom dalam fosil, Anda dapat mempelajari berbagai hal tentang hewan tersebut. Misalnya, beberapa dinosaurus dengan reputasi menakutkan sangat mencolok.

Baca juga; Mengapa Buaya Minim Berevolusi Sejak Zaman Dinosaurus?

Dinosaurus lain memiliki kamuflase yang rumit. Dinosaurus pertama yang pernah dipelajari Vinther adalah hewan kecil mirip burung yang disebut Anchiornis. Berdasarkan melanosom, Vinther dan timnya menyimpulkan bahwa ia memiliki tubuh abu-abu, bulu sayap putih dengan bercak hitam di ujungnya dan mahkota merah seperti burung pelatuk.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1185 seconds (10.101#12.26)