Pesawat Luar Angkasa Capstone Hilang Kontak, NASA Lakukan Pelacakan

Rabu, 06 Juli 2022 - 20:15 WIB
loading...
Pesawat Luar Angkasa Capstone Hilang Kontak, NASA Lakukan Pelacakan
Misi penjelajah Bulan Capstone NASA hilang kontak setelah sukses diluncurkan pada 28 Juni 2022. Foto/NASA/cnet
A A A
FLORIDA - Misi penjelajah Bulan Capstone NASA hilang kontak setelah sukses diluncurkan pada 28 Juni 2022. Probe seberat 25 kilogram berhenti berkomunikasi pada 4 Juli 2022, tak lama setelah diluncurkan dari bus (tahap atas) pesawat ruang angkasa Foton Rocket Lab.

Capstone, pesawat ruang angkasa berukuran microwave, diluncurkan untuk membuka jalan bagi misi Artemis di masa depan ke permukaan bulan. Insinyur NASA sedang bekerja untuk membangun kembali kontak dengan komputer Capstone.

“Menyusul keberhasilan peluncurkan dan dimulainya commissioning pesawat ruang angkasa pada 4 Juli, pesawat ruang angkasa Cislunar Autonomous Positioning System Technology Operations and Navigation (CAPSTONE) mengalami masalah komunikasi saat berhubungan dengan Deep Space Network," menurut pernyataan NASA dikutip SINDOnews dari laman cnet, Rabu (6/7/2022).

Baca juga; NASA Siapkan Peluncuran Misi Bulan Artemis 1 Akhir Agustus

Sekarang Capstone sendiri tanpa pendamping Rocket Lab, Capstone seharusnya menggunakan sistem propulsinya sendiri untuk menavigasi ke bulan. Capstone sedang menguji orbit yang akan digunakan oleh misi bulan NASA selanjutnya dan berfungsi sebagai pos orbit bagi astronot Artemis yang mengunjungi permukaan bulan akhir dekade ini.

NASA mengatakan Capstone membawa bahan bakar yang cukup sehingga manuver navigasi awalnya dapat ditunda selama beberapa hari. Sementara pengontrol misi bekerja untuk membangun kembali kontak dengan pesawat ruang angkasa.

Pembaruan berikutnya mengungkapkan Capstone telah melakukan ping ke dua stasiun bumi NASA, satu di Madrid, Spanyol, dan yang lainnya di Goldstone, California, AS. Dengan informasi ini, NASA dapat menentukan perkiraan posisi dan kecepatan di ruang angkasa. Namun, NASA mencatat manuver koreksi lintasan pertamanya telah tertunda.

Baca juga; NASA Siapkan Duit Rp415 Triliun untuk Misi "Mengacak-acak" Bulan

Tujuan utama misi ini adalah menguji stabilitas orbit yang sangat elips ini, yang telah dipilih NASA untuk stasiun luar angkasa Gateway, bagian penting dari program eksplorasi bulan Artemis badan tersebut.Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Capstone akan menempuh rute yang panjang dan berputar ke bulan, akhirnya meluncur ke orbit lingkaran halo yang hampir bujur sangkar di sekitar satelit alami Bumi pada 13 November.

"Tim pesawat ruang angkasa saat ini sedang bekerja untuk memahami penyebabnya dan membangun kembali kontak. Tim memiliki data lintasan yang baik untuk pesawat ruang angkasa berdasarkan stasiun darat penuh dan sebagian kedua yang melewati Deep Space Network," juru bicara NASA Sarah Frazier
(wib)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1069 seconds (10.177#12.26)