Jualan Vaksin Covid-19 Jadi Pendapatan Terbesar Pfizer, Cuan Rp112 Triliun dalam 3 Bulan

Kamis, 29 Juli 2021 - 13:58 WIB
loading...
Jualan Vaksin Covid-19 Jadi Pendapatan Terbesar Pfizer, Cuan Rp112 Triliun dalam 3 Bulan
Pada 2019, pendapatan Pfizer adalah USD51,8 miliar sedangkan pada 2021, mereka menargetkan pendapatan USD78 miliar-USD80 miliar. Foto: ist
NEW YORK - Siapa perusahaan yang diuntungkan lewat adanya vaksin? Salah satunya adalah Pfizer, perusahaan yang bermarkas di New York. Selama trimester kedua 2021, mereka membukukan omzet USD7,8 miliar lewat penjualan vaksin.

Lewat vaksin ini pendapatan Pfizer meroket berkali-kali lipat. Bahkan melebihi prediksi Wall Street.

BACA JUGA: Tablet Stylus Berlayar Besar Jadi Produk Andalan Samsung Selama PPKM

Maka, target mereka jualan vaksin Covid-19 selama 2021 juga diperkirakan akan meningkat. Dari USD26 miliar (Rp376 triliun) menjadi USD33,5 miliar (Rp470 triliun).



”Selama kuartal kedua ini penjualan kami luar biasa,” kata CEO Pfizer Albert Bourla. “Yang paling kelihatan, adalah kecepatan dan upaya kami yang efisien lewat BioNTech untuk membantu memvaksinasi dunia melawan Covid-19. Sekarang kami sudah mengirimkan lebih dari satu miliar dosis BNT162b2 secara global,” ungkapnya.

Dan ternyata unit bisnis Pfizer lainnya juga mengalami pertumbuhan. Pendapatan dari unit bisnis onkologinya naik 19% dari tahun ke tahun menjadi USD3,1 miliar (Rp44 triliun). Unit rumah sakit perusahaan menghasilkan pendapatan YSD2,2 miliar (Rp31 triliun), naik 21% dari tahun sebelumnya. Unit penyakit dalam tumbuh 5% dari tahun lalu menjadi USD2,4 miliar (Rp34 triliun).

Pfizer mengatakan bahwa awal bulan ini mereka melihat tanda-tanda berkurangnya efektivitas vaksin Covid yang dibuat oleh perusahaan medis Jerman BioNTech.

Karena itu, sekarang mereka sedang berencana untuk meminta Food and Drug Administration (FDA) untuk menyetujui dosis booster. Mereka juga sedang mengembangkan dosis booster yang menarget secara khusus varian delta.

Seperti di ketahui Pemerintah Israel menyebut bahwa efektivitas Pfizer ternyata menurut setelah tiga bulan. Penurunannya cukup drastis, karena efektivitasnya jadi hanya dibawah 20 persen saja terhadap Covid-19. Karena itu perlu ada booster.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA