10 Tahun Bencana Fukushima Membuat Nasib Energi Nuklir Suram

Sabtu, 06 Maret 2021 - 20:31 WIB
loading...
10 Tahun Bencana Fukushima Membuat Nasib Energi Nuklir Suram
Kecelakaan pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi di Jepang membuat masa depan pembangkit listrik nuklir suram. Foto/siliconrepublic.com
FUKUSHIMA - Di tengah kebutuhan mendesak untuk dekarbonisasi , industri yang menyalurkan sepersepuluh listrik global harus berkonsultasi dengan publik tentang penelitian, desain, regulasi, lokasi, dan limbah reaktor .

Sepuluh tahun telah berlalu sejak bencana gempa Bumi dan tsunami merusak pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi di Jepang, memicu kecelakaan nuklir terburuk sejak bencana Chernobyl pada tahun 1986. Baca juga: Iran: Ironis, Israel Bangun Fasilitas Senjata Nuklir tapi Diperlakukan Istimewa

Kecelakaan itu terjadi pada saat harapan baru dan optimisme yang belum teruji seputar gelombang baru teknologi energi nuklir dan peran yang mungkin mereka mainkan dalam mencapai masa depan rendah karbon. Ini menyebabkan penghematan, di tengah kekhawatiran baru atas kerentanan teknologi, kelembagaan dan budaya dari infrastruktur nuklir, dan kesalahan manusia dalam merancang, mengelola dan mengoperasikan sistem yang sedemikian kompleks.

Satu dekade setelah bencana, pertanyaan-pertanyaan serius ini tetap ada, bahkan ketika krisis iklim semakin dekat. Banyak akademisi telah menganggap tenaga nuklir sebagai pilihan yang tak terhindarkan jika planet ini ingin membatasi pemanasan global. Tapi, mengingat masalah lingkungan dan sosial, orang lain lebih berhati-hati, atau tetap menentang.

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, dalam laporan khusus tahun 2018 tentang pemanasan global, mengakui kemungkinan peran energi nuklir dalam membatasi kenaikan suhu global, tetapi menyoroti peran penting yang akan diterima publik dalam meningkatkan atau menggagalkan investasi.



Keselamatan dan biaya sering kali disorot sebagai tantangan utama industri nuklir. Teknologi baru sedang menangani masalah ini, tetapi reaktor semacam itu mungkin tidak dapat dikomersialkan sampai pertengahan abad. Kerangka waktu tersebut dapat membuat mereka ketinggalan zaman, karena persaingan teknologi seperti energi matahari dan angin (ditambah penyimpanan) menjadi semakin dominan.

Dalam pandangan kami, masalah yang lebih besar muncul: cara-cara yang buram, berpandangan ke dalam, dan tidak adil di mana sektor nuklir telah lama membuat keputusan teknologi dan kebijakan. Oleh karena itu, dua pertanyaan penting tentang masa depan energi nuklir perlu ditanyakan. Pertama, dapatkah dan akankah sektor ini mengatasi ketidaksetujuan publik? Kedua, apakah manfaatnya sepadan dengan risiko dan biaya bagi manusia dan lingkungan?

Untuk bergerak maju, industri nuklir harus menghadapi pertanyaan-pertanyaan ini. Ini akan membutuhkan perubahan mendasar dalam pandangan - menjadi perusahaan yang lebih inklusif, akuntabel, bertanggung jawab dan berwawasan ke depan.

Awal Energi Nuklir
Pada 1950-an dan 1960-an, penyebaran energi nuklir seolah tak terbendung. Pembuat kebijakan dan pengembang berharap bahwa ini akan menjadi 'terlalu murah untuk diukur'. Tetapi tahun 1980-an dan 1990-an menyaksikan penurunan tajam dalam investasi. Meningkatnya sentimen anti-nuklir, yang dipicu oleh kecelakaan di Three Mile Island (1979) dan Chernobyl, bersama dengan kenaikan biaya konstruksi dan hilangnya subsidi pemerintah, menyebabkan periode stagnasi.

Proyeksi oleh Badan Energi Atom Internasional dari tahun 1970-an mengantisipasi bahwa tenaga nuklir akan mencapai 430 GW(e) (listrik gigawatt), atau hampir 12% dari kapasitas pembangkit listrik dunia, pada tahun 1990, dan 740–1.075 GW(e) , atau sekitar 15% dari kapasitas pembangkit listrik, pada tahun 20004. Pada kenyataannya, pada tahun 1999 hanya mencapai sekitar sepertiga dari itu, pada kapasitas 308,6 GW(e) 5. Pada akhir 1990-an, ekspektasi global akan kebangkitan kembali nuklir mulai bangkit kembali. Pada tahun 2010, konstruksi kembali meningkat.



Kemudian datanglah Fukushima. Kecelakaan tersebut dikombinasikan dengan faktor ekonomi dan politik lainnya mendorong pembubaran kompleks industri nuklir di banyak negara. Empat bulan setelah kegagalan reaktor, parlemen Jerman memilih untuk menghentikan energi nuklir seluruhnya pada tahun 2022. Kabinet Swiss mengikutinya, menyerukan penghentian lima reaktor tenaga nuklir negara itu.

Di Jepang, dari 54 reaktor yang beroperasi pada saat kecelakaan, 12 kemudian ditutup secara permanen dan 24 tetap -setidaknya untuk saat ini- ditutup.

Di Amerika Serikat, peninjauan kembali pengoperasian pembangkit listrik tenaga nuklir dilakukan setelah Fukushima oleh Komisi Pengaturan Nuklir. Ini menimbulkan banyak masalah keamanan, tetapi negara itu tetap berkomitmen pada tenaga nuklir. Negara lain memulai kembali, atau mengambil langkah pertama mereka menuju, pembangkit energi nuklir.
halaman ke-1
preload video
KOMENTAR ANDA