Orangutan di Penangkaran Telah Menciptakan Cara Baru untuk Berkomunikasi

Rabu, 10 Februari 2021 - 16:28 WIB
loading...
Orangutan di Penangkaran Telah Menciptakan Cara Baru untuk Berkomunikasi
Foto/dok
A A A
JAKARTA - Melihat primata di kebun binatang terkadang terasa seperti melihat hewan cerdas, karena dia akan menatap balik anda. Tidak mengherankan jika hewan yang berada di penangkaran seperti orangutan berkomunikasi satu sama lain, dengan gerak tubuh.

Dilansir IFL Science, tampaknya orangutan di penangkaran telah mengadaptasi beberapa tindakan unik sebagai alat komunikasi, perilaku yang tidak terlihat di alam liar. Ini bisa menunjukkan bahwa menjadi kreatif dengan gerak tubuh adalah sifat leluhur pada kera besar, berpotensi mewakili langkah penting dalam evolusi menuju bahasa. (Baca: DNA Mirip Manusia, Orangutan dan Kera besar Rawan Terinfeksi Virus Corona)

Produktivitas dalam linguistik adalah frasa yang digunakan untuk mendeskripsikan apa yang kita lakukan saat kita menemukan ekspresi baru. Itu adalah perkembangan penting bagi manusia dalam mengerjakan berbagai bahasa, tetapi jarang terlihat pada hewan.

Tentu saja, itu tidak berarti mereka tidak berkomunikasi. Eksperimen di alam liar telah menunjukkan bagaimana bahkan di seluruh spesies beberapa monyet mampu menerjemahkan panggilan peringatan dari pasangan mereka. Tetapi pembicaraan semacam ini biasanya dipicu oleh datangnya sesuatu yang mengancam, bukan sekadar obrolan biasa.

Untuk mengetahui apakah primata mampu produktif dalam linguistik, Marlen Frohlich dari University of Zurich di Swiss dan rekannya beralih ke kebun binatang orangutan untuk mengamati bagaimana komunikasi antara hewan-hewan ini berbeda dari rekan-rekan liar mereka. (Baca juga: Mengenal Tekologi Canggih Pencegah Banjir Negara Maju)

Meskipun penangkaran bukanlah pilihan alami bagi orangutan, situasi mereka memiliki beberapa keuntungan seperti makanan yang dapat diandalkan dan tidak ada risiko dimangsa, hilangnya habitat, atau diburu. Dengan pemikiran ini, mempelajari penggunaan alat komunikatif mereka merupakan ide yang menarik karena pemicu fisik obrolan orangutan akan sangat berbeda.

Bisa jadi mereka melihat makanan mereka tiba, atau seseorang di luar kandang mereka memakai topi konyol. Selain itu, orangutan liar adalah makhluk yang cukup menyendiri sementara di kebun binatang mereka dipaksa untuk berdekatan satu sama lain, sehingga kesempatan untuk bertukar sinyal jauh lebih sering.

Frohlich dan rekannya melihat lebih dari 8.000 contoh komunikasi orangutan non-vokal yang dikumpulkan dari 30 individu di lima kebun binatang dan 41 orangutan liar dari hutan di Kalimantan dan Sumatera. Dengan membandingkan keduanya, tim tersebut dapat memilih perilaku yang eksklusif untuk hewan peliharaan dan liar. (Baca juga: UEA: Pesawat Luar Angkasa Hope Masuki Orbit Mars)

Hasil mereka menunjukkan bahwa orangutan yang ditangkap mempraktikkan lebih banyak gerak tubuh dan ekspresi wajah daripada hewan liar. Ini terlihat dari beberapa sinyal unik termasuk mengangkat tangan dan berulang kali meludahi air ke wajah hewan lain. Tindakan ini tampaknya dimotivasi oleh permainan atau makanan dan akan diulang sampai orangutan ini mendapatkan keinginannya.

“Dengan demikian kami menyimpulkan bahwa orangutan, ketika dihadapkan pada gaya hidup yang lebih bersosialisasi dan terestrial, memiliki plastisitas perilaku untuk menciptakan perilaku komunikatif baru yang sangat spesifik secara fungsional,” kata Frohlich.

“Kapasitas produktif oleh kera besar ini merupakan prasyarat utama bagi evolusi bahasa dan tampaknya menjadi leluhur dalam garis keturunan hominid,” kata Frohlich. (Baca juga: Astronom Temukan Asteroid Trojan Baru Mengintai di Orbit Bumi)

Tentu saja, penelitian ini perlu penelitian lebih lanjut sebelum dapat dikonfirmasi. Tetapi jika ada anggota hewan yang akan mengambil langkah selanjutnya dalam berkomunikasi, itu adalah orangutan.
(ysw)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3053 seconds (10.101#12.26)